kesehatan

Mengapa Aspartam Berbahaya?

Aspartame merupakan bahan kimia yang mengandung racun, diproduksi oleh perusahaan kimia bernama Monsanto. Aspartame telah dipasarkan ke seluruh dunia sebagai pengganti gula dan dapat dijumpai pada banyak jenis minuman ringan untuk diet.

senyawa kimia sejenis alkohol yang terdapat dalam Aspartame, di dalam lambung berubah menjadi formaldehid (formalin) yang kemudian mengalami perubahan menjadi senyawa asam yang bernama asam format, sehingga pada akhirnya menimbulkan peningkatan derajat keasaman dalam darah, atau asidosis metabolik.

Senyawa asam yang terbentuk tersebut serupa dengan racun pada sengat semut api. Ditengarai pula bahwa formaldehid yang terbentuk dapat terakumulasi dalam sel, kemudian bereaksi dengan berbagai enzim dan DNA di mitokondria maupun inti sel,

sehingga berpotensi mencetuskan keganasan atau kanker pada pengguna jangka panjang. Penelitian dengan tikus percobaan yang dilaporkan dalam majalah SCIENCE bulan Juli 2007,

memperlihatkan bahwa dengan menggunakan kadar Aspartame yang lebih rendah dari dosis yang dikonsumsi oleh manusia, sudah dapat menyebabkan timbulnya kanker kelenjar getah bening (limfoma maligna) dan kanker darah (leukemia),

dan bila menggunakan dosis lebih tinggi akan menimbulkan keganasan pada seluruh organ tubuh.

Sengaja atau tidak, zat berbahaya tersebut masuk ke tubuh lewat makanan maupun minuman yang dikonsumsi setiap hari. Berbagai problem kesehatan seperti tumor otak, keganasan kelenjar getah bening, leukemia,

lupus, gangguan nyeri otot, dan kepikunan sebagai akibat perubahan kimiawi di jaringan otak dan berpotensi mematikan pada penderita Parkinson, belakangan ini banyak dikaitkan dengan merebaknya penggunaan Aspartame.

Hal tersebut hanya beberapa contoh dari sekian banyak masalah yang dapat terjadi akibat mengonsumsi Aspartame. Penderita diabetes sering kali terpancing untuk menggunakan produk ini, tanpa menyadari bahwa mengonsumsinya dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan kematian akibat koma ketoasidosis.

Bila ada produk yang mengklaim bahwa produk itu bebas gula, berhati-hatilah, karena hampir pasti mengandung Aspartame.

Analisa 164 penelitian yang telah dipublikasikan, dilakukan oleh Professor Ralph G Walton, dari Northeastern Ohio Universities College of Medicine, di mana dari 74 penelitian yang disponsori oleh industri yang menggunakan Aspartame dilaporkan bahwa tidak ditemukan adanya masalah,

sedangkan dari 90 penelitian independen yang tidak dibiaya oleh industri, 83 penelitian (92 persen) didapatkan satu atau lebih masalah gangguan kesehatan akibat pemberian Aspartame.

Belakangan diketahui, bahwa dari tujuh penelitian yang tidak ditemukan masalah, enam penelitian dilakukan di bawah pengawasan FDA (Food and Drug Administration), dan mantan anggota komisi di badan tersebut,

pada akhirnya bekerja pada industri Aspartame setelah mengeluarkan sertifikat tidak berbahaya. Keenam penelitian tersebut kemudian dikategorikan sebagai disponsori oleh industri.

Hal serupa terjadi dengan industri rokok. Seluruh penelitian yang disponsori oleh industri rokok sebelumnya menyebutkan bahwa rokok tidak menimbulkan masalah kesehatan. Ini menunjukkan bahwa kepentingan bisnis begitu kuat sehingga mengalahkan keselamatan masyarakat luas.

Tekanan besar yang diberikan oleh para peneliti independen dan organisasi kesehatan melalui pemerintah, barulah pada akhirnya memaksa industri rokok mencantumkan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh rokok.

Gejala Keracunan Aspartame

Berbagai gejala dapat timbul sebagai akibat keracunan Aspartame, pada umumnya dibagi menjadi tiga tipe. Pertama, reaksi keracunan akut yang timbul dalam kurun waktu 48 jam setelah mengonsumsi produk yang mengandung Aspartame.

Kedua, efek keracunan kronis dapat timbul dalam hitungan hari hingga tahun setelah mengonsumsi Aspartame jangka panjang. Ketiga, efek toksik yang tidak atau sulit dikenali oleh pengguna Aspartame.

Pada survei epidemiologis, dari 551 orang yang dilaporkan mengalami keracunan Aspartame, gejala yang timbul pada keracunan akut ialah mual, muntah, nyeri perut, mata kabur, pandangan menyempit, nyeri kedua bola mata, hingga kebutaan, jantung berdebar, dan sesak napas.

Pada keracunan kronis, gejala yang sering timbul adalah perubahan pola menstruasi, rambut rontok, rasa haus yang berlebihan, nyeri pada persendian, mudah mengalami infeksi.

Sakit kepala, telinga berdenging, pusing, penurunan daya ingat, depresi, mudah tersinggung, kecemasan berlebihan adalah efek toksik yang sering kali tidak disadari, baik oleh dokter maupun yang bersangkutan, sehingga menjalani berbagai macam pemeriksaan maupun penggunaan obat yang tidak perlu.

Bila ada gejala seperti tersebut, yakinkan terlebih dahulu bahwa tidak ada riwayat mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung Aspartame.

Berikut ini langkah pencegahan sederhana yang dapat dilakukan. Pertama, lindungi diri sendiri. Hentikan mengonsumsi segala jenis makanan maupun minuman yang mengandung Aspartame. Selalu baca setiap label makanan dan minuman yang akan Anda beli atau konsumsi untuk memastikan ada tidaknya kandungan zat tersebut.

Kedua, ganti Aspartame dengan pemanis yang sehat. Carilah pemanis yang berasal dari bahan alamiah, bukan pemanis buatan. Jangan terkecoh dengan reklame produk pemanis buatan yang beredar luas di pasaran.

Ketiga, berbagi informasi dengan teman, kerabat dan siapapun yang Anda kasihi, agar tidak mengonsumsi Aspartame dengan dosis sekecil apapun.

Keempat, akses informasi tentang Aspartame yang selalu melakukan pembaruan data melalui internet sangat penting untuk diketahui oleh publik. Salah satu portal yang dapat diakses adalah http://www.holisticmed.com/aspartame.

3 thoughts on “Mengapa Aspartam Berbahaya?

  1. semua makanan banyak mengandung racun,jadi beri info yang benar…masarakat kita 99,5 % tidak tau apa aspartame’,natrium glutamat’,dll DAN SEMUA YANG ADA UNSUR KIMIA BERBAHAYA DALAM MAKANAN ITU TERDAPAT DI KALANGAN PASAR2X TRADISIONAL /KAMPUNG
    JADI YANG MERASA PUNYA GELAR DR (PERNAH MAKAN BANGKU SEKOLAH KESEHATAN) BERI KESADARAN BAGI MEREKA AGAR TAU BAHAYANYA…PERKARA PRODUKNYA TIDAK LAKU DI PASARAN ITU URUSAN NOMER 700….TKQ

  2. jujur saya jadi kepikiran setelah membaca ini….karna sy sudah 1 bulan ini merasakan kedua bola mata saya nyeri….jadi harus sering memejamkan mata sebentar….trimakasih atas info yg telah ada sekarang…dan mohon diinfokan tentang zat2 kimia berbahaya yang lain dalam makanan supaya kami masyarakat awam mengerti….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s